Alpha Blondy 'Bob Marley dari Afrika' Selalu Bawa Pesan Perdamaian dan Pembebasan

0
66
Alpha Blony. Photo via Youtube

Sebagai seorang musisi, Alpha Blondy mencampur reggae dengan musik dari asli Afrika-nya. Dia juga dikenal sebagai seseorang yang “Peace”, ia meyakini Kristen, Yahudi dan Muslim. Dia menyebut dirinya Rasta Afrika, penggemarnya menyebutnya ‘Bob Marley of Africa’.
Alpha Blondy lahir pada tanggal 1 Januari 1953 dengan nama kecil Seydou Kone di Dimbokro, Pantai Gading. Alpha adalah seorang penyanyi Reggae yang cukup terkenal di dunia music Reggae. Dia sering bernyanyi terutama dalam bahasa aslinya Dioula , dan juga Prancis dan Inggris, dan kadang-kadang dalam bahasa Arab atau Ibrani. Kebanyakan liriknya menyampaikan sikap politik yang serius dan juga disisipi humor. Secara khusus, ia menciptakan istilah democrature Perancis (yang setara bahasa Inggris adalah “democratatorship) untuk mengkritisi beberapa pemimpin Negara di Afrika.

Alpha Blony. Photo via Youtube Rasta Africa
Alpha Blony. Photo via Youtube Rasta Africa

Seydou Kone merupakan anak pertama dari 9 bersaudara, dia dibesarkan oleh neneknya, yang akhirnya membentuk cara padang Alpa dikemudia hari, yang kini dia digambarkan sebagai “di antara tua-tua”, memang benar hal tersebut membawa dampak besar pada karirnya.
Hingga pada tahun 1962, Alpha Blondy pergi ke ayahnya di Odienné , Liberia. disana dia menghabiskan sepuluh tahun, selama di Liberia ia mengeyam pendidikan di sekolah Sainte Elisabeth, dan sering terlibat dalam gerakan mahasiswa Pantai Gading. Pada pergerakan mahasiwa inilah ia mulai membentuk group band musik. Hobi akan musik ini mempengaruhi di bangku studi dan Alpha Blondy di drop-out karena sering tidak masuk sekolah. kemudian orang tuanya mengirim dia untuk belajar bahasa Inggris di Monrovia di negara tetangga Liberia pada tahun 1973. Dia menghabiskan tiga belas bulan di sana dan kemudian pindah ke Amerika Serikat untuk belajar terlebih untuk mempermantap bahasa Inggris’nya.
Selanjutnya tahun 1973, Seydou pindah ke New York (dan sekitar 6 bulan di Texas ). Selama di New York dia melanjutkan kuliah dan mengambil jurusan dalam bahasa Inggris, karena dia ingin menjadi guru bahasa Inggris. Dia harus bekerja paruh-waktu, dan kadang-kadang pada malam hari, dan karena itu sering sakit.
Di New York, ia bertemu Rastafarian untuk pertama kalinya, dan juga menyakisan lansung konser musik seniman Rastafarian dari Jamaika seperti Burning Spear .
Pada saat awal ke New York ia sempat merekam lagu rohani Kristen populer saat itu, namun dia tidak pernah berhenti menulis lagu sendiri. Akhirnya ia masuk ke beberapa komunitas Rastafarian di New York dan hal itu membawanya kembali ke Pantai Gading.
Pada awal kepulangan ke kampung sendiri ia agak kesulitan untuk mulai bermusik, hingga sampai ia bertemu dengan salah satu teman masa kecilnya, Fulgence Kassi, yang telah menjadi seorang produser Televisi KASSI. Kawan masa kecil itu akhirnya memberi kesempatan untuk tampil di salah satu acaranya, dan ini menjadi awal karir yang sebenarnya sebagai penyanyi. Dan sejak itulah ia mulai menggunakan nama panggung dengan sebutan ‘Alpha Blondy’.
Setelah sukses dan tampil berbagai acara di TV Kassi, Blondy merekam album solo pertamanya pada tahun 1982, berjudul ‘Jah Glory‘. Album ini membawanya jadi sukses yang cukup besar dan kemudian akan menjadi simbol perlawanan karena lagu ‘Brigadir Sabari’, di mana Alpha mengkritik kekerasan dan pelecehan yang dilakukan polisi. Beberapa lagu dari album ini adalah berdasarkan pengalaman pribadi Alpha sendiri.
Alpha Blony. Photo via Youtube Alpha Music
Alpha Blony. Photo via Youtube Alpha Music

Alpha Blondy menjadi bintang besar di Abidjan dengan anti-an Afrika sendiri tentang musik Reggae, menjadi di mata para penggemarnya ‘Bob Marley dari Afrika’. Alpha Blondy adalah rohaniwan, politisi dan punya massa. Hal ini seperti Bob Marley dan bahkan dia sempat merekam cover lagu Bob Marley ‘War’.
Dan dia tidak berhenti berkembang, dalam rangka untuk menjangkau lebih banyak orang dengan pesan, ia memilih untuk menyanyi dalam banyak bahasa: Inggris, Perancis, Baoule, dan bahasa sendiri asalnya – Dioula. Kemudian ia juga membawa instrumentasi baru untuk merek seperti reggae seperti biola dan cello .
Dengan cepat ketenaran Alpha Blondy menyebar ke Eropa. Menyusul keberhasilan sebuah EP berjudul “Rasta Poué” dia pergi ke Paris pada tahun 1984 untuk membuat album keduanya, ‘Cocody Rock’ dengan label Pathe Marconi. Bob Marleynya Afrika ini melakukan perjalanan ke Pulau Jamaika dan menghasilkan sebuah sebuah lagu untuk kelompok Marley: The Wailers.
Pada tahun 1985 kembali ke rumah, Alpha merekam ‘ Apartheid adalah Nazisme ‘. Album ini lebih politis dari sebelumnya. Menurut Aplha ini sebagai adalah panggilan untuk berjuang menghakhiri Apartheid di Afrika dan kebebasan untuk semua.
Pada tahun 1986 Blondy menghasilkan lagu dengan judul “Yerusalem” di studio legendaris Tuf Gong di Jamaika, bersama dengan The Wailers menampilkan legendaris Bob Marley, Bass Aston “Family Man” Barrett .
Blondy mencoba untuk mempromosikan kesatuan antara agama Islam , Yudaisme dan Kristen . Dia menarik argumen dan inspirasi dari beragam pengetahuan sendiri tentang Alkitab , yang Quran dan Taurat .
Pada tahun yang sama 1986, Blondy bernyanyi dalam bahasa Ibrani selama konser di Maroko . Pada titik ini ia tur terus menerus. album barunya ‘Revolusi’ memiliki lembut, suara ringan, ini adalah album dengan cello di instrumentasi, dan line-up termasuk veteran Pantai Gading penyanyi Aicha Kone . Album ini diberi judul “Jah Houphouët Parle”.
Blondy menghabiskan tahun-tahun 1987-1989 dengan melakukan konser dan merekam ‘SOS Guerre Tribale’ di Abidjan . Pada tahun 1991 ia kembali ke Eropa untuk tur konser dan untuk merekam album terkenal: ‘Masada’ dengan bantuan legenda musik seperti Bocana Maïga dan produser musik reggae yang terkenal, Denis Bovell. Album, dengan hit single nya ‘Rendez Vous’ sukses besar, dan kemudian, Blondy adalah untuk menerima pertamanya Gold Disc di Paris.
Pada awal 1993, Alpha melakukan tur dunia, akrhinya pada tahun itu juga Aplha Blondy sempat depresi dan dibawa ke sebuah lembaga untuk bantuan memulihkan kondisi kejiwaannya. Setelah agak pulih ia merekam album ‘Dieu’ (‘Allah’), di mana ia muncul lebih spiritual dan agama, pada trek seperti ‘Heal Me’, tentang penyakitnya dan pemulihan.
Pada tanggal 10 Desember 1994, Blondy kembali tampil dalam festival Houphouet Presiden , dan kemudian ia membuat tur ke Eropa, dan diakhiri di sebuah konser storming di Le Zenith di Paris.
Pada tahun 1996, Blondy merilis kompilasi hits dan kembali ke studio untuk merekam album ‘Grand Bassam Sion’, bernyanyi dalam enam bahasa; Malinke, Arab, Perancis, Inggris, Ashanti dan Wolof .
Setelah dua tahun lebih di Paris, Blondy kembali ke tanah airnya pada tahun 1998, dengan album baru ‘Nabi’. Yakin labelnya terlalu banyak terfokus pada pasar internasional, dia memutuskan untuk membuat label sendiri. Sejak itu Alpha telah mencatat album dan single, seperti: ‘ Yitzhak Rabin ‘dalam memori rakyat Israel, yaitu perdana menteri yang dibunuh pada tahun 1995 (ini disertai lagi tur melelahkan di Eropa), single ‘Journaliste en Bahaya’ dari nya album ‘Elohim’ pada tahun 2000.
Dua lagu Ophelie Winter dan Saian Supa Crew masuk nominasi kategori Best Reggae Album pada penghargaan musik tertinggi pada Grammy Awards, Tahun 2003.
Namun karena situasi politik di negara asalnya dari Pantai Gading (Pantai Gading), ia tidak dapat secara pribadi menghadiri upacara penghargaan bergengsi di New York City. Grammy Awards mengizinkannya untuk mengirimkan perwakilan di tempat kehormatan.
Pada tahun 2005 ‘Akwaba’ telah dirilis. CD terakhirnya berjudul “Jah Kemenangan” dan dirilis Juli 2007. Hal ini didukung Sly Dunbar dan Robbie Shakespeare serta Tyrone Downie mantan pemain musik untuk Bob Marley dan The Wailers. “Kemenangan” adalah untuk menghormati kesepakatan damai yang dicapai dan dilaksanakan di negaranya pada Maret 2007. Salah satu yang paling populer dan sukses lagu-lagunya adalah Allah ratanya sebe Y’é .
Alpha Blondy lahir dari seorang ibu Muslim dan seorang ayah Kristen, dan diasuh oleh seorang nenek yang mengajarkan dia untuk mengasihi semua orang. Alpha Blondy hormat untuk semua agama dan spiritualitas ia berasal dari mereka dapat didengar pada lagu “Tuhan adalah Satu” atau “Yerusalem” dimana dia menyanyi untuk persatuan antara semua agama pada tahun 1986.
Alpha Blondy (Seydou Kone) Pernah menjadi Duta Besar Perdamaian PBB untuk Pantai Gading pada tahun 2005. Selama masa jabat Negaranya dilanda perang, Alpha sering pulang untuk kampanye perdamaian dan pembebasan.
Hingga pada Maret 2007 perjanjian damai ditandatangani berkat kerja keras dari banyak orang, termasuk Alpha Blondy.
Alpha sekarang mencapai lebih jauh dengan tidak mencari keuntungan, berfokus kepada urus Non Pemerintah dan Non Politik, Yayasan amal milik Alpha Blondy adalah Jah Glory Foundation , yang bekerja fokus untuk mengakhiri ketidakadilan sosial dan kemiskinan. Dengan memberikan alat-alat yang mereka butuhkan untuk membantu diri mereka sendiri. Dia sangat percaya dalam membantu orang miskin (Jah Glory), dan juga bahwa seharusnya tidak ada salah dan ini adalah tujuan hidupnya.
Yayasan yang didirikan Aplha Blondy berusaha untuk membuat dan menerapkan program akar rumput di tingkat desa, untuk mengajar perempuan yang merawat anak yatim beberapa bagaimana memulai dan mengelola bisnis mereka sendiri, untuk lebih memberikan bagi keluarga mereka, serta proyek-proyek berkelanjutan lainnya.
Misi Aplha ini terutama harapan untuk membawa sukacita dan harapan kepada anak-anak yang telah terpengaruh oleh perang sipil, Karena banyak mantan tentara anak dan juga untuk mereka yang menderita penyakit kronis yang mengancam nyawany, seperti anemia, malaria, asma, dll.
Berbicara tentang Alpha Blondy, biasanya orang berpikir musik dan memang sejak 1980 ia telah menulis sedikitnya 17 album dan 194 judul. Hal ini sendiri menunjukkan dampak yang besar, yang membenarkan para penggemarnya sering menyebut Bob Marley dari Afrika.
Alpha Blony. Photo via Youtube Reggae Africa
Alpha Blony. Photo via Youtube Reggae Africa

Alpha tidak hanya sebagai bintang di Pantai Gading tetapi sebuah Mega Bintang Reggae Dunia karena perjuangannya untuk perdamaian dan persatuan di seluruh dunia. Salah satu contoh adalah single “Who Are You” dengan Ophelie Winter yang mengkritik perang. Dia juga berpartisipasi di banyak konser amal untuk kemanusiaan, seperti konser di Senegal Maret 2006 untuk pemberantasan Malaria di Afrika (di mana ia muncul bersama dengan selebriti lainnya). Dia telah melakukan banyak hal yang positif di Pantai Gading sendiri, Hingga kini Alpha masih sering tampil terutama di konser tahunan di Pantai Bassam.
Artikel ini telah tayang di Rasta Papua

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here